Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Tuesday, August 25, 2009



JAGA KECANTIKANMU JAGA AKHLAKMU

'Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa dan harta kamu, tetapi Allah melihat kepada hati dan amalan kamu"


(Hadis Riwayat Muslim)


Keindahan batin merupakan nikmat Allah yang paling besar di anugerahkan kepada hamba-Nya. Keindahan lahir juga merupakan anugerah daripada Allah yang semua manusia harus mensyukurinya. Menjaga keindahan ini akan menambah keindahan yang ada semakin bertambah indah. Jika keindahan ini digunakan untuk menderhakai-Nya, maka yang nampak di dunia akan diubah, selagi masih berada di dunia. Sehingga yang tadinya indah berubah menjadi buruk lagi menjijikkan, dan orang lain akan lari darinya. Siapa pun yang tidak bertakwa kepada Allah berkaitan dengan keindahan dan keelokannya maka keindahan itu akan berubah menjadi keburukan dan sesuatu yang menjijikkan di hadapan manusia. Keindahan batin boleh menghapuskan kekurangan lahir dan menutupinya.


Hindari kekejian wahai yang berwajah tampan
Jangan ubah keindahan dengan keburukan
Berbuat baiklah wahai yang tidak berwajah tampan
Tidak akan menyatu dua jenis keburukan

Sebahagian ahli hikmah ada berkata:

" Setiap hari manusia harus melihat cermin. Jika dia melihat rupanya yang bagus, maka janganlah ia menodainya dengan perbuatan yang buruk. Jika dia melihat rupanya yang buruk, maka janganlah dia menghimpun keburukan rupa dengan perbuatan yang buruk".


Kerana keindahan merupakan sesuatu yang disukai jiwa dan diidam-idamkan hati, maka Allah tidak mengutus seorang nabi pun kecuali rupanya elok dan wajahnya tampan, terpandang dan merdu suaranya.


Az- Zubair bin Bakkar berkata:" Kami diberitahu Mush'ab Az-Zubairy, kami diberitahu Abdurrahman bin Abul -Hasan, dia berkata:

" Abu Hazim pergi untuk melempar jamrah bersama beberapa orang ahli ibadah. Dia berbincang-bincang dan bercerita sesama mereka. Tatkala dia berjalan bersama-sama para ahli ibadah itu, tiba-tiba ada seorang gadis yang memakai kerudung kepala. Semua orang sibuk melempar jamrah dan melihat kiri dan kanannya, sedangkan para ahli ibadah yang b ersama Abu Hazim itu selalu mengarahkan pandangan matanya ke arah gadis tersebut sehingga terpeleset dan jatuh ke tanah. Abu Hazim memandang gadis itu dan lantas berkata kepadanya: " Bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya engkau sedang berada di salah satu tempat mengerjakan haji. Sementara itu engkau banyak menggoda orang lain. Maka jatuhkanlah kerudungmu agar menutupi dadamu bahagian atas. Kerana Allah telah berfirman: " Dan hendaklah mereka itu menutup kain hingga ke dadanya". Gadis itu tersenyum mendengarnya lalu berkata: " Aku termasuk dalam wanita yang tidak berhijab kerana pertimbangan tertentu, tetapi kerana ingin menghabisi orang-orang yang lalai". Abu Hazim memandang rakan-rakannya dan berkata: " Marilah kita berdoa kepada Allah agar Dia tidak mengazab rupa yang elok itu dari api neraka".

Dhamrah Bin Rabi'ah berkata, dari Abdullah bin Syaudzab menceritakan: "Ada seorang wanita cantik menemui Hasan al-Basri dan berkata:' Wahai Abu Sa'id, haruskah kaum lelaki menikahi wanita?". "Begitulah": Jawab al-Hasan. " Bagaimana dengan diriku?". Ketika sedang bertanya itulah wanita itu sempat melihat wajah Al-Hasan yang tampan yang tidak pernah dilihat wajah yang setampan itu, lalu wanita itu berkata :" Wahai Abu Sa'id, janganlah engkau menggoda wanita dengan wajahmu!". Katanya sambil mengalihkan pandangannya.

Al-Hasan lalu berkata:" Andaikata di rumah lelaki ada seorang wanita sepertimu, tentu dia merasakan tidak perlu lagi kepada dunia".


Abdullah bin Quraib pula berkata:" Tatkala saya sedang berada di sebuah mata air, tiba-tiba terdengar oarng menjerit: "Dia telah datang, dia telah datang". Semua orang berdiri dan saya turut sama berdiri. Ternyata ada seorang gadis yang ingin mengambil air. Tidak pernah aku melihat wajah yang secantik dia, di tambah lagi dengan perwatakannya yang sempurna. Ketika dia merasa semua orang melihatnya, maka dia telah menutup kerudungnya, yang seakan gumpalan awan yang menutupi matahari. Saya berkata :"Jangan engkau halangi kami untuk menikmati wajahmu yang cantik menawan itu!" Saat itu saya lantas merangkum syair:


Selayang kau umbar pandangan mata
Pandangan itu kan membebani hatimu
Tidak setiap pandangan kau kuasa memikulnya
Tidak pula kau bersabar menata pandanganmu
Mengapa pandangan mata ini menjadi nyalang?
Kerana kesedihan atau kerana kemudahan
Dari bumi manakah gerangan engkau datang
Ataukah di syurga Firdaus engkau dilahirkan
Beritahukan kepada kami makanan dan minumanmu
Beritahu pula kedatanganmu dan pemergianmu
Tanda-tanda kegilaan kini membayang
Kerana rupamu yang dibaliu keelokan
Kau rebut keelokan dari tangan semua wanita
Andai bulan purnama berketurunan maka engkaulah keturunannya
Wahai orang yang telah menyebabkan luka lara
Kerana engkau telah datang ke jamuan kita
Ku hadirkan patung dirinya di hadapan mereka
Ada yang menangis ada pula yang tertawa
Sungguh pantas jika keelokan ini

Menghibur segala kesedihan di hati




No comments:

Post a Comment