Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Tuesday, October 1, 2013

GURINDAM HATI
oleh: NOORLAILA GHAFFAR
MAJALAH WANITA OKTOBER 2013
 
andai hati sebening air, pasti akal matang berfikir
andai hati sering berzikir, ingatkan Allah tidak dimungkir
andai hati sering tafakur, pasti syaitan jatuh tersungkur
andai hati sentiasa terfikir, niat yang jahat pasti disingkir
andai hati sentiasa jujur, pasti perbuatan tidak terlanjur
andai hati sentiasa bersabar, pasti emosi tenang dicabar
andai hati sentiasa setia, pasti hidup damai bahagia
andai hati jauhi dosa, pasti hidup akan selesa
andai hati tidak tercela, pasti Allah memberi pahala
andai hati sentiasa bertakwa, pasti kuat azam dijiwa
andai hati seindah permata, pasti dijauhi segala sengketa
andai hati sentiasa memaaf, pasti hidup tiada khilaf
andai hati sentiasa beriman, Quran dan hadis jadi pedoman
andai hati sesuci embun, amalan baik pasti bertimbun
andai hati sentiasa tawakal, pasti hidup tabah dan cekal
andai hati sentiasa dicuci, pasti tiada orang akan membenci
andai hati tidak berbalah, mudah dihadapi segala masalah
andai hati sentiasa bersih, Allah memandang penuh kasih

Thursday, September 19, 2013

Abu Nawas berkata :
يَا رَبِّ إِنْ عَظُمَتْ ذُنُوْبيَ ، كَثْرَةً ، ** فَلََقَدْ عَلِمْتُ بِأَنَّ عَفْوَكَ أَعْظَمُ
Wahai Tuhanku, meskipun dosaku terlalu banyak….
maka sungguh aku mengetahui bahwasanya ampunanMu lebih banyak (dari banyaknya dosaku)
إِنْ كَانَ لاَ يَرْجُوْكَ إِلاَّ مُحْسِنٌ ، ** فَبِمَنْ يَلُوْذُ ، وَيَسْتَجِيْرُ المُجْرِمُ
Kalau seandainya hanya orang baik yang boleh berharap kepadaMu….
lantas kepada siapakah pelaku keburukan bersandar dan berlindung?
أَدْعُوْكَ رَبِّ ، كَمَا أَمَرْتَ ، تَضَرُّعاً ، ** فَإِذَا رَدَدْتَ يَدِي ، فَمَنْ ذَا يَرْحَمُ
Aku berdoa kepadamu wahai Tuhanku dengan penuh tunduk sebagaimana Engkau perintahakan…..
lantas jika Engkau tolak tanganku maka siapakah yang akan merahmatiku?
مَا لِي إِلَيْكَ وَسِيْلَةٌ إِلاَّ الرَّجَا ، ** وَجَمِيْلُ عَفْوِكَ ثُمَّ أَنِّيَ مُسْلِمُ
Tidak ada yang boleh menyampaikanku kepadaMu kecuali hanya pengharapan….dan indahnya ampunanMu kemudian aku hanyalah pasrah kepadaMu
 Izinkan aku menjadi sekuntum bunga, Yang dihiasi dengan kelopak akhlaq mulia, Harum wanginya dengan ilmu agama, Cantiknya kerana iman dan taqwa, Namun keindahan zahirnya kusimpan rapi, Biar menjadi rahsia yang kekal abadi, Bukan perhatian dari mata lelaki ajnabi, Yang menjadi puncak fitnah hati,
Illahi Rabbi,,,,, Tumbuhkanlah duri yang memagari diri, Agar diriku terpelihara dari noda duniawi, Yang akan menghilangkan keharuman sejati, Yang akan memudarkan kecantikan diri.
Dibalik kekurangan yang tercipta, Bukanlah alasan untuk bermuram durja, Kerana setiap yang tercipta ada hikmahnya
Izinkan ya Allah agarku menjadi permata, Tetap menyinar walau di lumpur hina, Tetap berharga walau dimana saja… Buat ummat dan juga keluarga, Izinkan aku menjadi seindah mawar berduri, Yang menjadi impian setiap muslimah, Yang indahnya bukan untuk lelaki, Tapi permata untuk yang bernama suami.....

'BAHASA' ITU AKHLAK!!!
Abdullah bin Mas'ud berkata:"Wahai lisan...katakanlah yang baik-baik sahaja agar kau beroleh kebaikan...dan diamlah dari mengatakan keburukan agar engkau selamat sebelumnya atau sesudahnya engkau akan menyesal".
Abu Darda' r.a berkata:" Bersihkan telinga dari mulutmu kerana dijadikan dua telinga dari mulutmu agar engkau lebih banyak mendengar dari berbicara".
Hasan al-Basri pula berkata:" Sesungguhnya lisan seseorang mukmin berada di belakang hatinya, bila ia ingin berbicara, maka hatinya segera merenungkannya kemudian lisannya pun mengatakannya, adapun lisan orang munafik berada di depan hatinya, bila ia menginginkan sesuatu maka lisannya segera mengatakannya tanpa direnung oleh hatinya".
 
tingkap papan kayu bersegi
sampan sakat di pulau angsa
indah tampan kerana budi
tinggi bangsa kerana bahasa
buah berangan masaknya merah
lalu di masukkan ke dalam perahu
luka di tangan nampak berdarah
luka di hati siapa yang tahu
dari mana punai melayang
dari paya turun ke padi
dari mana datangnya sayang
dari mata turun ke hati
halia ini tanam-tanaman
ke barat juga akan condongnya
dunia ini pinjam-pinjaman
akhirat juga akan sesungguhnya
jalan-jalan ke kota paris
banyak rumah berbaris-baris
jika bercakap tanpa bertapis
semua orang akan ditepis
hati berdetik dalam cahaya
seperti belati menikam dada
jika bercakap tanpa fikirnya
musim berganti pun takkan lupa
hati-hati minum di gelas
kalau terlepas pecahlah nanti
kadang-kadang terlepas balas
kerana bisanya mencucuk hati
untuk menjadi seorang perwira
harus bertapa di dalam gua
walau ilmunya sampai menara
janganlah sampai jadi mua
pergi ke pasar membeli pulut
beli juga itik sekati
apa yang keluar dari mulut
sebenarnya ia melambangkan hati
kalau tilam sudahlah basah
jemur sekarang di atas atap
nak bercakap elok pun susah
itu tandanya akhlak dah ranap
mari menyanyi sambil menari
menyanyi menari ikut irama
kesalahan orang asyik mencari
kebaikan orang susah diterima
anak ayam turun sepuluh
mati seekor tinggal sembilan
kelemahan diri sentiasalah di suluh
buruknya  dibuang baiknya ditelan
kalau tuan bawa setanggi
bawakan juga kayu lidi
bahasa elok kerana akhlaknya tinggi
telah diajar tentang budi
lebatnya daun bunga tanjung
berbau harum bunga cempaka
kalau terasa diri setinggi gunung
orang di bawah dicemuhnya belaka
kayu cendana di atas batu
sudah diikat di bawa pulang
barangkali caranya sudah begitu
kerana mulianya sudah hilang
makan roti lemaknya inti
sudah makan mencari air
bencinya ini penuh erti
hingga berfikir tanpa akhir
jika tuan membeli bidara
belilah hanya berpada-pada
bila hati tak dapat bicara
getar terasa di dalam dada
kuda perang berpacu kencang
kuda beban berjalan pelan
jangan sentiasa berteriak lantang
nanti lupa mana kesalahan
nenek menjemur hasil jerami
untuk di jual di pasar tani
akal menunjukkan jalan di bumi
hati menunjukkan jalan nurani
anak kucing bermain papan
bermain juga buah rotan
hilang hormat kerana percakapan
hilang rasa kerana perbuatan
datuk ke hutan membawa kapak
pergi bersama pak budik
bahasa itu melambangkan akhlak
cara diajar cara dididik
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
WAHAI WANITA
 
Jika seseorang wanita Muslimah memakai HIJAB(JILBAB), secara tidak langsung dia berkata kepada semua lelaki: "Tundukkanlah pandanganmu, aku bukan milikmu serta kamu juga bukan milikku. Tetapi aku hanya memilih orang yang dihalalkan Allah untukku. Aku orang yang merdeka dan tidak terikat dengan sesiapa pun aku tidak tertarik kepada sesiapapun, kerana aku jauh lebih tinggi dan terhormat berbanding mereka yang sengaja menampakkan auratnya supaya dinikmati oleh orang ramai".
Wanita yang bertabarruj atau mempamerkan auratnya dan menampakkan keindahan tubuhnya di depan kaum lelaki akan mengundang perhatian lelaki hidung belang dan serigala berbulu domba. Secara tidak langsung dia berkata: " Silakanlah anda menikmati keindahan tubuhku dan kecantikan wajahku. Adakah orang yang mahu mendekatiku? Adakah orang yang mahu memandangiku? Adakah orang yang mahu memberikan senyumannya kepadaku? Atau adakah orang yang berseloroh......Aduhai betapa cantiknya......?
Wanita yang mempamerkan auratnya dan keindahan tubuh badannya laksana pengemis yang merengek-rengek minta dikasihani. Inilah yang mengundang perhatian lelaki untuk menggoda kaum wanita. Dia ibarat binatang buruan yang datang sendiri ke perangkap sang pemburu...


Sunday, March 17, 2013

MENITI KEINSAFAN
luahan hati seorang banduan dari tembok penjara
Alor Star.....Kedah
WANITA
NOVEMBER 2009
 
tika mentari menghilangkan diri
rembulan pula menonjolkan seri
lamunanku melayang singgah di awan suci
mencari teman agar hilangnya sunyi
punggukku geledah terusku cari
untuk ku bisikkan kata di hati
namun using menangis naluri
yang menghilang sayup pergi
di mana nak ku bicarakan keluhan sepi
hilangkah semuanya insan murni
tidakkah wujud teman sejati
bila menafsirkan natijah ngeri
semuanya asyik menuding jari
dengan falsafah membakar diriku ini
bahang bakaran ku rasa serasi
geledak panas tidakku hairan lagi
natijahnya tidakku geruni
bila disingkap tirai kasih ini
gelora di hati bercampur resah
resah berbaur gemuruh amarah
amarah dendam ku serah pasrah
pasrah ku titip ke nafsu serakah
terus ku tenung biar mereka gundah
walaupun perit dendam tak punah
tawaku terselit hati yang musnah
sebak dadaku harapanku bernanah
sebelum pejam tidakku menyerah
berpantang ajal menyerah kalah
kan ku goncang biar punah ranah
ku nanti saat kesabaran mengalah
kan ku pohon restu Mu Ya Allah
izinkan hambaMu ini di lipatan sejadah
sejarah hati bapa yang patah
lantaran itu
terperosok aku di sini
di sebalik tirai besi
menghitung hari yang tidak pasti
angkara kerakusan diri sendiri
namun di sini
aku diajar cermin diri
segala peraturan hendaklah dipatuhi
aku dipertonjolkan jati diri
lantas aku mengenal diri
di sini jua
aku dididik ilmu Ilahi
halal dan haram panduan diri
perkara dosa perlu dihindari
agar pahala berlumbalah mencari
sesama insan perlu hormat menghormati
keredhaan Ilahi matlamat naluri
kesabaran jualah iman sejati
namun kini
bila mengenal diri sendiri
bila nampak kebesaran Ilahi
penyesalan keinsafan lahir di hati
betapa kerakusan merugikan diri
usahlah hidup berpaksikan nafsu sendiri
ayuhlah teman bangun!!!!!! bangun dari ilusi
biarlah hidup dalam realiti
sesungguhnya realiti menandingi ilusi
ingatlah teman
isteri di rumah menanti anda
ayah ibu yang tua perlu dijaga
anak-anak amanah Allah Taala
tapi anda....anda....anda.....dan kita semua
masih setia menghuni di dalam penjara
tinggalkan keluarga sepi dan menangisi kita
tanpa mahu mengetahui kenapa kita di utus ke dunia
duhai teman
Maha Suci Allah mencipta manusia
sebagai Khalifah di atas dunia
memperkasa diri matlamat pertama
membimbing keluarga matlamat kedua
memimpin ummah matlamat seterusnya
Quran dan Hadis panduan segala
namun kita leka
namun kita alpa
namun kita lupa
bahawa syaitan musuh durjana
digoncangkan nafsu agar kita ke neraka
sedarlah teman
bahawa mencuri itu dosa
rompak itu durjana
rogol itu celaka
dadah merosakkan bangsa
bunuh dosa berganda
semua jenayah haram di sisi agama
segalanya berlaku angkara bisikan syaitan durjana
insaflah teman
kembali kembali ke pangkal jalan
serulah keamanan
pupuklah kedamaian
carilah ketenangan
ianya di sisi Tuhan
pasti kita mendapat keredhaan
bersumpahlah dikau teman
sematkan ini di hatimu
bisikkan ia ke nalurimu
jadikan ia pegangan hidupmu
inilah sumpah keramatmu
Islam adalah agamaku
Islam adalah irama hatiku
Islam adalah darah yang mengalir disekujur tubuhku
Islam adalah kekuatanku
Islam adalah perjalanan hidupku
Islam adalah hidup dan matiku
 


Friday, March 15, 2013

SePaSaNg SePaTu
 
menjadi sepasang sepatu
setiap langkah hala dituju
membelai selesa kaki pemilikku
sepatu yang baru
disayangi dibersih disapu selalu
mengilat di tapak kaki tak segan silu
namanya sepatu
ditanggalkan di luar pintu
bila bertemu atau ke kamar guru
jiwa sepatu
khidmatnya tulen sehayat waktu
tahan lasak tak pernah jemu
hayat sepatu
berjenama awet selesa ampuh bermutu
taraf kecapaian maju
nasib sepatu
bila robek di banting ke sampah tentu
tiada dikenang diambil tahu
Marzuki Ali
MAJALAH PEREMPUAN JUN 2008
HAL 99