Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Friday, July 10, 2009


KISAH DUA KEBUN

Sebagaimana Allah telah membuat perbandingan antara orang kafir dengan orang yang beriman. Rujuk kisah ini dalam surah al-Kahfi ayat 32-42.


Ketika dulu, ada dua orang sahabat. Seorang pekebun kaya dan seorang lagi miskin. Si pekebun kaya mempunyai sebidang tanah yang luas. Dan dia juga seorang yang rajin dan kuat bekerja. Kebunnya menjadi dua buah kebun yang sangat cantik dan mekar buah-buahannya. Terdapat bermacam-macam jenis bunga dan tumbuh-tumbuhan terutamanya buah anggur dan kurma. Kebunnya juga di kelilingi oleh pokok-pokok kelapa sawit. Dan sungai yang mengalir di situ menjadikan kebunnya bertambah subur. Setiap kali pekebun itu melawat kebunnya dia berasa sangat gembira. Pokok-pokonya sarat dengan buah-buahan yang masak ranum. Dia mula berasa bangga dengan kebunnnya itu.

Pada suatu hari si pekebun miskin datang melawat si pekebun kaya. S i pekebun kaya itu lantas membawa kawannya itu melihat kebunnya yang cantik seraya berkata: "Aku sekarang menjadi lebih kaya daripada kamu. Aku juga lebih berpengaruh dan pengikutku juga ramai. Keluargaku juga lebih kaya daripada keluargamu. Aku tidak fikir bahawa kebun ini akan binasa selama-lamanya. Dan aku fikir juga bahawa hari kiamat tidak akan berlaku. Sekalipun aku meninggal dunia, tentu aku akan menemui tempat yang lebih baik daripada ini". Dia sebenarnya tidak sedar bahawa semuanya ini hanyalah khayalan semata-mata.

Melihat keadaan yang sombong itu, si petani miskin itu cuba menegurnya: " Patutkah engkau kufur kepada Allah yang menjadikan kamu daripada debu, dari segumpal darah lalu membentukmu sebagai seorang manusia?". Dia menambah: " Padaku, Allah itu adalah Tuhanku, dan aku tidak akan menyamakan sesiapapun denganNya". Dia lantas menasihati si pekebun kaya itu dengan berkata: " Apabila kamu masuk ke kebunmu ini kamu sepatutnya berkata: "Semua ini adalah kepunyaan Allah, tiada daya manusia melainkan dengan pertolongan daripada Allah. Apa yang Allah tetapkan akan berlaku, maka tiada kuasa selain Allah". Kata si miskin ini lagi: " Jika engkau melihatkan keadaanku, aku lebih miskin daripadamu, sangat kurang harta dan tidak dikurniakan anak, tetapi mungkin Allah akan memberiku taman yang lebih indah daripada tamanmu. Atau mungkin disebabkan keangkuhanmu ini Allah akan menurunkan petir dan guruh, dan menjadikan tanamanmu kering serta tandus dan engkau tidak akan mendapat hasil daripadanya".

Dan pada keesokannya, cuaca menjadi amat buruk sekali dan hujan turun dengan lebatnya. Semua hasil tanaman, buah-buahannya musnah dan dibinasakan Allah. Si pekebun kaya itu amat dukacita melihat segala yang diusahakannya musnah sekelip mata dan dia menyesal atas segala perbuatannya. Lantas dengan sedih dia berkata: " Kalaulah aku tidak menduakanmu, ya Allah!".

Dan ketika ini tiada sesiapapun yang akan datang menolongnya, selain daripada Allah dan dia pun tidak dapat membela dirinya sendiri.



SYUKUR JANGAN KUFUR


jangan engkau kufur dengan nikmat Tuhan


tetapi panjatkanlah kesyukuran penuh iman


hari ini semuanya Allah beri sekadar pinjaman


untuk melihat manusia terus sujud dengan limpahan


atau terus kufur jauh dari nikmat iman


rezeki diberikan Tuhan berbeza-beza setiap insan


tidak dapat dinafikan ada manusia yang sanggup mendapatkan rezeki dengan


cara yang songsang walaupun hasilnya lumayan


dan ada pula yang mencari rezeki dengan cara yang diredhai Allah walaupun


hasilnya tidak seberapa tadahan


janganlah terus-terusan percaya bahawa rezeki secupak takkan bertambahan


ubahlah cara kita berfikiran


jadikanlah masalah sebagai peluang keemasan


pasti yang secupak (padi) itu jadikanlah makanan


tetapi asingkanlah sesudu suapan


jadikanlah ia sebagai benih tanaman


lalu semaikanlah ia menjadi pepohonan


pasti sebiji benih akan menghasilkan 10 pokok yang mekarnya kelihatan


hinggakan secupak mungkin menjadi beratus-ratus beras yang bertan-tan


syukurilah segala apa yang Allah kurniakan


jauhkanlah hati untuk kufur nikmat Tuhan


janganlah sombong sama ada pada sikap, tingkah laku mahupun perkataan


pasti Allah akan murka dan tiada tempat selain neraka jahannam disediakan


Nabi s.a.w bersabda:
Sungguh ajaib keadaan orang mukmin, semua perkaranya bagus dan demikian itu hanya dimiliki oleh orang mukmin; kalau memperoleh kebahagiaan, dia bersyukur, maka demikian itu baik baginya. Jika di beri kesusahan, dia bersabar maka demikian itu juga baik baginya
(Hadis Riwayat Muslim)


Ibnu Ato’illah pernah berkata:


Jikalau anda diberi rezeki oleh Allah dalam bentuk ketaatan pada zahir dan batin, diberi rasa kaya oleh Allah dengan semata-mata hati bergantung kepada Allah maka sebenarnya anda telah dikurniakan oleh Allah berbagai-bagai rezeki dan nikmat yang lengkap pada zahir dan batin”.


rezeki Allah berikan sebenarnya bukan sahaja nikmat malahan ujian


sejak kita dilahirkan banyak sekali nikmat diberikan


yang pasti ianya tidak dapat dihitungkan


hayatilah untaian Indah dari Ibnu Qudamah untuk renungan


Ketahuilah bahawa segala yang dicari oleh setiap orang adalah nikmat. Akan tetapi kenikmatan yang hakiki adalah kebahagiaan di akhirat kelak dan segala nikmat selainnya akan lenyap. Semua perkara yang disandarkan kepada kita ada empat macam:


Pertama:


Sesuatu yang bermanfaat di dunia dan di akhirat seperti ilmu dan akhlak yang baik. Inilah kenikmatan yang hakiki.


Kedua:


Sesuatu yang memudaratkan di dunia dan di akhirat. Ini merupakan bala’ (kerugian) yang hakiki.


Ketiga:


Bermanfaat di dunia akan tetapi memudaratkan di akhirat seperti berlazat-lazat dan mengikuti hawa nafsu. Ini sesungguhnya bala bagi orang yang berakal, sekalipun orang jahil menganggapnya nikmat. Seperti seseorang yang sedang lapar lalu menemukan madu yang bercampur racun. Bila tidak mengetahuinya, dia menganggap sebuah nikmat dan jika mengetahuinya dia menganggapnya sebagai malapetaka.


Keempat:


Memudaratkan di dunia namun akan bermanfaat di akhirat sebagai nikmat bagi orang yang berakal. Contohnya ubat, bila dirasakan sangat pahit dan pada akhirnya akan menyembuhkan (dengan izin Allah). Seorang anak bila dipaksa untuk meminumnya dia menyangka sebagai malapetaka dan orang yang berakal akan menganggapnya sebagai nikmat. Demikian juga bila seorang anak mahu untuk dibekam, sang ayah pula berusaha menyuruh dan memerintahkan anaknya untuk melakukannya. Namun sang anak tidak mahu melihat akibat di belakang yang akan muncul berupa kesembuhan. (Begitupun) sang ibu akan berusaha mencegah kerana cintanya yang tinggi kepada anak tersebut karena sang ibu tidak tahu tentang maslahat yang akan muncul dari pengobatan tersebut. Sang anak menuruti apa kata ibunya. Hal ini disebabkan oleh ketidaktahuannya sehingga ia lebih menuruti ibunya daripada ayahnya. Bersamaan dengan itu sang anak menganggap ayahnya sebagai musuh. Jika sang anak berakal, nescaya dia akan menyimpulkan bahwa sang ibu merupakan musuh sesungguhnya dalam wujud teman dekat. Kerana larangan sang ibu untuk berbekam akan menggiringnya kepada penyakit yang lebih besar dibandingkan sakit kerana berbekam. Kerana itu, teman yang jahil lebih berbahaya dari seorang musuh yang berakal. Dan setiap orang menjadi teman dirinya sendiri, akan tetapi nafsu merupakan teman yang jahil. Nafsu akan berbuat pada dirinya apa yang tidak diperbuat oleh musuh.”


(Minhajul Qashidin hal. 281-282)


Nabi s.a.w juga bersabda:


Barangsiapa yang diberikan kebaikan kepadanya hendaklah dia membalasnya dan jika dia tidak mendapatkan sesuatu untuk membalasnya hendaklah dia memujinya. Kerana jika dia memujinya sungguh dia telah berterima kasih dan jika dia menyembunyikannya sungguh dia telah kufur. Dan barangsiapa yang berhias dengan sesuatu yang dia tidak diberi, sama halnya dengan orang yang memakai dua ­baju kedustaan.”


(Hadis Riwayat Abu Dawud)


Nabi s.a.w bersabda lagi:


"Barangsiapa tidak mensyukuri yang sedikit maka dia tidak akan mensyukuri atas yang banyak dan barangsiapa yang tidak berterima kasih kepada manusia maka dia tidak bersyukur kepada Allah. Menceritakan sebuah nikmat (yang didapati) kepada orang lain termasuk dari syukur dan meninggalkannya adalah kufur, bersatu adalah rahmat dan bercerai berai adalah azab.”


(Hadis Riwayat Ahmad)











No comments:

Post a Comment