Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Monday, July 13, 2009

BAIK BUDI MULIA PEKERTI

Pergi ke kedai beli cuka
Beli cuka dengan gula
Indahnya hidup bagai bulan purnama
Kadang-kala bagaikan tiba gerhana

Merahnya muka sakitnya gigi
Takut dicabut pasti lari
Hidup adalah anugerah ilahi
Wajib disyukuri dan hargai
Pak uda suka melatah
Melatah dengan si anak jiran
Jika kita pergi berziarah
Jangan lupa bawa buah tangan
Makan buah terasa kenyang
Tetap juga minum jamu
Pada orang yang kita sayang
Janganlah buat tak tahu
Cantik sungguh rantai tangan
Di beli mak Tok dari Mekah
Ilmu yang tidak diamalkan
Bagai pohon tidak berbuah
Nyonya jual buah ciku
Habis jatuh dilanggar kambing
Banyak harta tak ada ilmu
Bagai rumah tiada berdinding

Angin sepoi menderu pantai
Hanyut rumpai di bawah titi
Biarlah buruk kain dipakai
Asalkan pandai mengambil hati
Kembangnya bunga di waktu pagi
Dipetik oleh si Muthuramu
Ke mana pun kamu pergi
Jangan asyik cakap melulu
Daun sirih ulam cik Narti
Makan sekapur lalu mati
Walau ilmu selangit tinggi
Janganlah cuba meninggi diri
Cantik sungguh rehal diukir
Dibawa orang dari hulu
Sebarang kerja hendaklah difikir
Supaya jangan mendapat malu

Tulis surat dalam gelap
Banyak salah sini sana
Jagalah diri jangan tersilap
Jikalau silap awak yang bencana
Jangan pergi mandi di lombong
Emak dan kakak sedang mencuci
Jangan cuba bercakap sombong
Semua orang akan membenci

Sedap sungguh daun kecur
Makan bersama ulam raja
Jika kita bercakap jujur
Hidup kita dipandang mulia
Jikalau tuan memasukkan barang
Masukkan semua ke dalam peti
Kerja yang susah menjadi senang
Jika semua anak bersatu hati

Kayu bakar dibuat arang
Arang dibakar memanaskan diri
Jangan suka menyalahkan orang
Cerminlah dulu diri sendiri
Selasih tumbuh di tepi telaga
Lantas di makan si anak kuda
Kasih ibu membawa ke syurga
Kasih saudara di mana berada

Encik Seman pergi ke Chili
Pergi pagi baliknya petang
Kalau Tuhan hendak memberi
Pintu terkunci rezeki datang
Sembur ubat bawah meja
Sebabnya cik Ti masuk rumah
Dari muda sampai ke tua
Amalan baik jangan di ubah

Tengah hari cik Amin mengail
Dapat seekor ikan tenggiri
Jangan diamal sifat bakhil
Nanti merosak diri sendiri
Pagi hari minum susu
Susu di campur biji selasih
Rosak iman kerana nafsu
Rosak hati kerana kasih

Tukang kayu buat bilik
Untuk tidur anak dara
Apa guna beristeri cantik
Kalau tidak dengan pekertinya
Pergi beli kayu jati
Tak dipakai buatlah arang
Biar pandai membawa diri
Takut nanti diejek orang

Sedap sungguh nasi kawah
Dihidang dengan lauk terung
Kalau sudah kehendak Allah
Rezeki segenggam jadi sekarung
Kayu cendana di atas batu
Sudah diikat di bawa pulang
Adab di dunia memang begitu
Benda buruk tidak dipandang
Roti kaya airnya bandung
Jadi hidangan datuk panglima
Walau harta banyak di kendong
Tidak sembahyang apa gunanya

Burung merpati buat sarang
Buat sarang tepi jendela
Jangan suka melalaikan sembahyang
Bila mati masuk neraka
Sakit tangan bawa barang
Terus letak atas meja
Jangan suka memfitnah orang
Orang benci Tuhan pun murka
Di tepi sungai Ali menyinggah
Menghilangkan penat menahan jerat
Orang tua jangan disanggah
Hilang mulia hilang berkat
Adik jatuh banyaknya darah
Lantas di bawa ke rumah tok
Kalau suka membuat fitnah
Pergi ke mana orang mengutuk
Jolok buah panjangnya galah
Nampak pula burung belatuk
Kalau suka berniat salah
Semua orang dipandang buruk
Andai hendak beli rusa
Janganlah pergi ke pasar unta
Moga amalan kita semua
Diterima oleh Allah Maha Esa
Pahit sungguh rasa peria
Melekat digigi buang saja
Jadilah insan berhati mulia
Baik budi baik bahasa

No comments:

Post a Comment